Pengertian, Fungsi, dan Cara Subnetting Beserta Contohnya – Panduan Lengkap Subnetting untuk Jaringan Komputer

Warta Berita Baru

Pengertian Subnetting

Pengertian Subnetting

Subnetting adalah teknik dalam jaringan komputer untuk memisahkan sebuah jaringan besar menjadi beberapa subnet yang lebih kecil, sehingga memudahkan pengelolaan dan meminimalkan masalah kinerja jaringan. Dalam sebuah jaringan, setiap perangkat memerlukan alamat IP unik untuk dapat berkomunikasi satu sama lain. Namun, alamat IP yang digunakan tidak cukup untuk mengakomodasi semua perangkat yang terhubung. Subnetting melakukan pembagian IP untuk mempercepat dan efisien penggunaan alamat IP.

Alasan Dilakukannya Subnetting

Alasan Dilakukannya Subnetting

Subnetting dilakukan untuk beberapa alasan, di antaranya adalah efisiensi penggunaan alamat IP dan optimalisasi kinerja jaringan. Dengan subnetting, jaringan besar yang terdiri dari banyak perangkat dapat dibagi menjadi beberapa jaringan kecil yang dikelola secara terpisah. Setiap jaringan kecil ini memiliki alamat IP unik yang memudahkan pengelolaan dan meminimalkan masalah kinerja jaringan. Selain itu, subnetting juga memungkinkan untuk pengaturan keamanan lebih terfokus pada setiap jaringan kecil yang masih terhubung dengan jaringan utama.

Dalam sebuah jaringan, alamat IP tidak bisa dipakai secara acak tanpa ada perencanaan yang matang. Jika alamat IP tidak teratur, maka memperbaiki masalah saat terjadi akan semakin sulit dan menyulitkan penggunaan jaringan secara keseluruhan. Subnetting juga dapat membantu dalam penerapan struktur jaringan yang lebih mudah diatur dan dimonitor dan memberikan kemudahan dan keteraturan pada saat melakukan konfigurasi jaringan.

Dalam efisiensi penggunaan akses jaringan, dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk meneruskan paket jaringan. Sebuah jaringan kecil akan mengurangi jumlah host yang terhubung di dalamnya, sehingga mengurangi paket yang diteruskan pada satu waktu. Hal ini mengurangi kemacetan dalam mengirim dan menerima data. Semua perangkat yang terhubung dalam sebuah subnet dapat berkomunikasi dengan lancar pada jaringannya masing-masing, tapi untuk berkomunikasi dengan perangkat yang terhubung ke subnet lain diperlukan perangkat router sebagai jembatan penghubungnya.

Tabel Pembagian Subnet

Tabel Pembagian Subnet

Tabel pembagian subnet adalah alat penting untuk mengelola jaringan komputer dengan efektif. Tabel ini memberikan informasi tentang jumlah subnet, jumlah host, dan rentang alamat IP untuk setiap subnet dalam jaringan, sehingga memudahkan pengaturan dan pengembangan jaringan yang lebih cepat dan terstruktur.

Dalam tabel pembagian subnet, setiap subnet diberi nomor, komputer diberi nomor secara sekuensial dengan mengikuti nomor subnet, dan rentang alamat IP ditentukan untuk masing-masing subnet. Dalam tabel ini, setiap subnet juga ditetapkan dengan nama yang mudah diingat dan digunakan untuk tujuan pengelolaan yang lebih mudah.

Cara Membuat Tabel Subnetting

Untuk membuat tabel subnetting, ada beberapa langkah yang perlu dilakukan:

Langkah 1: Tentukan Jumlah Subnet yang Dibutuhkan

Sebelum membuat tabel subnetting, perlu ditentukan jumlah subnet yang dibutuhkan dalam jaringan. Jumlah ini akan menentukan jumlah blok alamat IP yang dibutuhkan untuk jaringan tersebut.

Langkah 2: Tentukan Jumlah Host di Setiap Subnet

Setelah jumlah subnet ditentukan, langkah selanjutnya adalah menentukan jumlah host di masing-masing subnet. Untuk menghitung jumlah host, dapat digunakan rumus 2^n – 2, di mana n adalah jumlah bit yang digunakan untuk host pada setiap subnet.

Perlu diperhatikan bahwa dua dari total host yang ada di setiap subnet, masing-masing digunakan untuk alamat jaringan dan broadcast. Hal ini perlu diingat untuk menghindari overlap alamat antar subnet.

Langkah 3: Tentukan Alamat IP untuk Setiap Subnet

Setelah menentukan jumlah subnet dan host, langkah selanjutnya adalah menentukan rentang alamat IP untuk masing-masing subnet. Untuk melakukan ini, dapat digunakan metode VLSM (Variable Length Subnet Mask).

Pertama-tama, cari tahu jumlah bit yang diperlukan untuk menentukan jumlah subnet dan host yang dibutuhkan. Selanjutnya, tentukan subnet mask yang sesuai dengan jumlah bit yang ditemukan dan terapkan mask ini pada blok alamat IP yang tersedia untuk jaringan.

Dengan menggunakan metode VLSM, alamat IP dapat dialokasikan secara efektif dan efisien, sehingga mengoptimalkan penggunaan sumber daya jaringan.

Dalam membuat tabel subnetting, penting untuk memperhatikan faktor keamanan dan privasi. Pastikan untuk mengamankan tabel ini dengan baik dan memberikan izin akses hanya kepada orang yang membutuhkannya.

Contoh Penerapan Subnetting

Contoh Penerapan Subnetting

Subnetting atau pembagian alamat IP menjadi beberapa jaringan kecil adalah salah satu teknik penting dalam pengaturan jaringan. Dalam sebuah jaringan, subnetting jaringan merupakan konsep penting yang memungkinkan keefisienan manajemen jaringan dan penggunaan sumber daya jaringan yang efektif. Salah satu contoh penerapan subnetting adalah ketika sebuah jaringan dengan alamat IP 192.168.1.0/24 harus dibagi menjadi 4 subnet.

Untuk melakukan subnetting, pertama-tama harus menentukan jumlah subnet dan host yang dibutuhkan. Dalam kasus ini, kita ingin membagi jaringan menjadi 4 subnet. Jumlah host diputuskan dengan menentukan jumlah alamat IP yang diperlukan dalam masing-masing subnet. Sebagai contoh, subnet pertama akan memiliki 64 alamat IP, subnet kedua akan memiliki 32 alamat IP, dan subnet ketiga dan keempat akan memiliki 16 alamat IP masing-masing.

Setelah mengetahui jumlah subnet dan host, selanjutnya menghitung subnet mask. Subnet mask adalah alat yang digunakan untuk memisahkan jaringan menjadi beberapa subnet yang berbeda. Dalam kasus ini, subnet mask yang digunakan adalah 255.255.255.192 atau /26. Berikut adalah cara menghitung subnet mask:

  • Hitung jumlah bit yang dibutuhkan untuk subnetting. Dalam kasus ini, kita membutuhkan 2 bit untuk subnetting (2^2 = 4).
  • Tambahkan jumlah bit subnet ke bagian host dari alamat IP asli. Dalam kasus ini, kita akan mengambil 6 bit dari bagian host untuk digunakan sebagai bagian subnet. Ini akan memberikan kita 64 alamat IP dalam setiap subnet.
  • Konversi jumlah bit subnet menjadi angka desimal. Dalam kasus ini, kita akan konversi 2 bit subnet menjadi angka desimal 192.
  • Tambahkan subnet mask ke alamat IP asli. Dalam kasus ini, alamat IP asli adalah 192.168.1.0/24, dan subnet mask kami adalah 255.255.255.192 atau /26. Jadi, alamat IP untuk setiap subnet akan berbeda sebagai berikut:
    • Subnet 1: 192.168.1.0/26 (64 alamat IP)
    • Subnet 2: 192.168.1.64/26 (64 alamat IP)
    • Subnet 3: 192.168.1.128/26 (64 alamat IP)
    • Subnet 4: 192.168.1.192/26 (64 alamat IP)

Manfaat Subnetting

Subnetting memiliki banyak manfaat, termasuk:

1. Meningkatkan keamanan jaringan. Dengan pembagian jaringan menjadi beberapa subnet, serangan yang terjadi di satu subnet dapat dibatasi dan tidak mempengaruhi subnet lainnya.

2. Mengoptimalkan penggunaan bandwidth. Subnetting memungkinkan perencanaan dan manajemen bandwidth yang lebih baik dalam setiap subnet, sehingga penggunaan bandwidth yang efektif dan optimal dapat diatur.

3. Mudah mengelola jaringan. Dengan subnetting, manajemen jaringan menjadi lebih mudah dan efektif karena setiap subnet dapat dikelola terpisah dan sistem dapat diatur secara terpusat.

4. Meningkatkan kinerja jaringan. Dalam jaringan yang besar, subnetting dapat membantu mengurangi lalu lintas jaringan dan mempercepat kinerja jaringan dengan mengurangi jumlah host yang terdapat dalam satu subnet.

Catatan Penting Subnetting

subnetting

Subnetting adalah teknik untuk membagi sebuah jaringan ke dalam beberapa subnetwork (subnet) yang lebih kecil. Perlu diingat bahwa dalam subnetting, ada batasan jumlah alamat IP yang tersedia pada setiap subnetwork. Hal ini harus dipertimbangkan dengan baik dalam merancang sebuah jaringan menggunakan subnetting.

Keuntungan Menggunakan Subnetting

Menggunakan subnetting dapat memberikan beberapa keuntungan yang tidak dimiliki oleh jaringan yang menggunakan teknik konvensional.

1. Efisiensi Penggunaan IP Address

Dalam subnetting, sebuah jaringan dapat dibagi ke dalam beberapa subnetwork yang lebih kecil. Hal ini membuat alokasi alamat IP menjadi lebih efisien. Sebuah subnetwork hanya memerlukan jumlah alamat IP yang sesuai dengan jumlah host yang berada di dalamnya. Jika menggunakan teknik yang konvensional, maka jaringan akan menggunakan IP address yang lebih banyak.

2. Peningkatan Keamanan Jaringan

Dengan menggunakan subnetting, sebuah jaringan dapat dibagi ke dalam beberapa subnetwork yang berbeda-beda. Jika ada serangan yang dilakukan pada salah satu subnetwork, maka subnetwork lainnya tidak akan terpengaruh. Hal ini dapat meningkatkan keamanan jaringan secara keseluruhan.

3. Pemudahan Manajemen Jaringan

Dengan subnetting, manajemen jaringan menjadi lebih mudah. Sebuah subnetwork dapat diatur dan dikonfigurasi dengan mudah karena hanya terdiri dari sedikit host dibandingkan dengan jaringan yang lebih besar. Selain itu, subnetting juga memungkinkan administrator jaringan untuk menetapkan aturan-aturan keamanan pada setiap subnet.

4. Pembagian Jaringan Untuk Lokasi yang Berbeda

subnetting on multiple locations

Dalam situasi di mana sebuah perusahaan memiliki lokasi yang berbeda-beda, subnetting dapat digunakan untuk membagi jaringan menjadi beberapa subnetwork untuk setiap lokasi. Hal ini dapat mempermudah administrasi dan manajemen jaringan secara keseluruhan.

Penerapan Subnetting pada Kegiatan Sehari-hari

Penerapan Subnetting pada Kegiatan Sehari-hari

Subnetting adalah cara yang efektif untuk mengatur sebuah jaringan. Dalam kehidupan sehari-hari, subnetting sering digunakan untuk mengatur jaringan di rumah atau kantor. Hal ini dilakukan untuk meminimalkan kemungkinan terjadinya konflik alamat IP.

Ketika kita menggunakan Internet, setiap perangkat yang terhubung ke jaringan harus memiliki alamat IP yang unik. Masalahnya terkadang kita memiliki banyak perangkat yang harus terhubung ke jaringan yang sama. Dalam kasus ini, subnetting dapat membantu kita mengelola jaringan dengan lebih efektif.

Dengan subnetting, kita dapat mengorganisasi jaringan kita menjadi beberapa jaringan yang lebih kecil. Setiap jaringan kecil ini nantinya akan diberikan sebuah alamat IP yang unik. Dengan cara ini, kita dapat memastikan bahwa alamat IP tidak akan konflik dan setiap perangkat akan tetap dapat terhubung ke Internet dengan aman.

Resiko dan Keamanan yang Terkait Subnetting

Subnetting tidak hanya membantu mengatur jaringan dengan lebih efektif, tetapi juga membantu memperdingkat keamanan jaringan. Dalam subnet tertentu, kita dapat membatasi akses ke jaringan tersebut. Hal ini memungkinkan kita untuk menjaga keamanan jaringan dan mencegah gangguan dari pihak luar.

Adapun resiko yang mungkin terkait dengan subnetting adalah kesalahan konfigurasi. Ketika subnet diatur dengan tidak benar, maka jaringan kita mungkin terkena serangan siber atau koneksi Internet menjadi tidak stabil. Oleh karena itu, sebelum melakukan pengaturan subnetting, pastikan terlebih dahulu untuk mempelajari tentang subnetting dan memastikan bahwa konfigurasi dilakukan dengan benar.

Dalam kesimpulannya, subnetting adalah cara yang efektif untuk mengatur jaringan. Selain membantu mengurangi konflik alamat IP, subnetting juga membantu memperdingkat keamanan jaringan. Namun, perlu diingat bahwa kesalahan konfigurasi dapat berdampak negatif pada jaringan kita. Oleh karena itu, pastikan untuk mempelajari subnetting dan melakukan konfigurasi dengan benar sebelum mengatur subnet pada jaringan kita.

Subnetting dan IPv6

Subnetting dan IPv6

IPv6 adalah sistem pengalamatan internet yang lebih baru dan canggih daripada IPv4. Sementara IPv4 hanya memiliki alamat sebanyak 32 bit, IPv6 memiliki alamat sebanyak 128 bit. Hal ini memungkinkan lebih banyak alamat yang dapat digunakan dalam jaringan. Namun, meskipun memiliki lebih banyak alamat, subnetting masih diperlukan untuk mengatur jaringan IPv6.

Subnetting adalah metode pengaturan jaringan yang memungkinkan administrator jaringan untuk membagi jaringan menjadi jaringan yang lebih kecil dan lebih terorganisir. Dengan memisahkan jaringan menjadi subnet, administrator dapat membatasi jumlah perangkat yang terhubung ke jaringan tertentu dan meningkatkan keamanan jaringan.

Tabel Subnetting pada IPv6

Tabel subnetting pada IPv6 adalah alat yang berguna bagi administrator jaringan untuk membantu mengatur dan memisahkan jaringan IPv6 menjadi subnet yang lebih kecil. Tabel ini memberikan informasi tentang jumlah subnet, jumlah host, dan subnet mask pada jaringan IPv6. Subnet mask digunakan untuk mengidentifikasi subnet dan membatasi jumlah host pada setiap subnet.

Untuk memahami tabel subnetting pada IPv6, kita perlu memahami notasi pengalamatan IPv6. Alamat IPv6 terdiri dari 8 blok dari 4 angka heksadesimal. Setiap blok dipisahkan oleh titik dua (:) dan angka yang tidak penting dapat dihilangkan dengan menambahkan tanda titik dua ganda (::). Misalnya, alamat IPv6 2001:0db8:85a3::8a2e:0370:7334 dapat ditulis menjadi 2001:db8:85a3::8a2e:370:7334.

Untuk menggunakan tabel subnetting pada IPv6, administrator perlu memasukkan nilai-nilai tertentu seperti jumlah bit yang akan digunakan untuk subnet (subnet prefix length) dan jumlah bit yang akan digunakan untuk host. Tabel subnetting kemudian akan menampilkan informasi tentang jumlah subnet dan host yang mungkin dalam jaringan, serta subnet mask untuk setiap subnet.

Contohnya, jika admin ingin membagi jaringan IPv6 dengan prefix 2001:db8:abcd:1000::/52 menjadi 16 subnet, tabel subnetting IPv6 akan menampilkan informasi tentang jumlah host yang dapat digunakan dalam setiap subnet, jumlah subnet yang memungkinkan, dan subnet mask untuk setiap subnet. Dengan informasi ini, administrator dapat membuat dan mengelola jaringan yang lebih efisien dan terorganisir dengan cara yang aman.

Manfaat Subnetting pada IPv6

Subnetting pada IPv6 memiliki banyak manfaat bagi administrator jaringan, termasuk:

  • Memungkinkan administrator jaringan untuk mengontrol jumlah perangkat yang terhubung ke jaringan tertentu dan membatasi akses ke jaringan secara keseluruhan
  • Memperbaiki kinerja jaringan dengan membatasi jumlah host yang terhubung ke setiap subnet, sehingga mengurangi jumlah lalu lintas pada jaringan
  • Meningkatkan keamanan jaringan dengan membatasi akses ke setiap subnet, sehingga meminimalkan risiko serangan cyber dan pelanggaran data.

Dengan memanfaatkan tabel subnetting pada IPv6, administrator jaringan dapat lebih mudah dan efisien mengatur dan mengelola jaringan IPv6 yang lebih besar dan lebih kompleks, sehingga memungkinkan perusahaan atau organisasi untuk melakukan aktivitas bisnis dan operasi dengan lebih lancar dan aman.

Saran Video Seputar : Pengertian, Fungsi, dan Cara Subnetting Beserta Contohnya – Panduan Lengkap Subnetting untuk Jaringan Komputer

Also Read

Tags

Ads - Before Footer